Kolom TF Kita – No. 1
 /  TF KITA / Berita / Kolom TF Kita – No. 1

Kolom TF Kita - No. 1

Selamat Datang

Para pembaca yang budiman, untuk pertama kalinya kolom TF KITA ini diperkenalkan. TF KITA merupakan sarana informal untuk berkomunikasi dan menyalurkan aspirasi bagi warga Jurusan Teknik Fisika ITS. TF KITA ini, kami pandang sebagai wadah yang baik untuk menggairahkan kemerdekaan berpendapat melalui tulisan. Sebagaimana kita maklumi bersama bahwa suatu budaya ilmiah bisa tumbuh subur apabila terdapat kebebasan yang bertanggung jawab untuk membaca, berdiskusi, dan menyampaikan pendapat lisan maupun tulisan.

Terkait dengan keberadaan TF KITA ini, sudah barang tentu kami mengundang partisipasi Bapak/Ibu untuk menyumbangkan tulisan dengan topik bebas. Sekali lagi kolom ini adalah wadah informal. Seringkali, kita dapati diri kita ini adalah konsumen tulisan. Hampir tiap hari, kita membaca atau menemukan berbagai macam tulisan yang disusun oleh orang lain melalui berbagai macam media. Alangkah baiknya, bila kita bisa selangkah lebih maju, tidak hanya menjadi konsumen tulisan, melainkan sudah saatnya menjadi produsen tulisan. Menjadi produsen tulisan, berarti menuangkan gagasan dalam bentuk tertulis agar gagasan tersebut dapat dipelajari dari pembaca yang disasar. Kolom ini memiliki ruang lingkup yang tidak besar, yaitu keluarga Teknik Fisika ITS saja. Kami berikhtiar untuk menyediakan wadah ini secara berkelanjutan. Oleh sebab itu, kami mendorong Bapak/Ibu untuk memberikan tulisan dan aspirasinya.

Pada edisi perdana ini, kami mengetengahkan dua buah tulisan, yang berjudul “berterima kasih” dan  “Muhasabah terhadap makna Teknik Fisika”. Mudah-mudahan edisi perdana ini menjadi awal yang baik dan dapat berkelanjutan.

Selamat membaca!

Redaksi TF KITA

Baca dan unduh: No 1 – Kolom JTF


Berterima kasih

Oleh: Agus Muhamad Hatta

Berterima kasih merupakan suatu kata kerja yang berarti mengungkapkan suatu kesantunan dalam merespon sesuatu yang diterima. Syarat berterima kasih ada 3, yaitu: pemberi, penerima, dan bentuk ekspresi “berterima kasih”. Pemberi “terima kasih” adalah orang yang merasa mendapatkan manfaat/sesuatu, penerima “terima kasih” adalah orang yang memberikan manfaat tersebut. Ekspresi “terima kasih” dapat berwujud dalam berbagai bentuk, mulai bentuk sederhana sekedar ucapan “terima kasih”, “thank you”, “matur nuwun”; bentuk “terima kasih” yang berupa hadiah barang/jasa, atau bentuk lain dalam sebuah doa khusus bagi penerima tersebut.

Ucapan terima kasih adalah pelumas dalam interaksi dengan manusia. Di suatu negeri antah brantah, ucapan terima kasih dan mohon maaf sangat sering diketemukan. Dalam suatu bis kota, penumpang memberikan kursi kepada warga senior dan terdengar ucapan terima kasih. Ucapan mohon maaf terdengar ketika terjadi senggolan antar penumpang. Ketika turun dari bis, penumpang tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada sopir bis.

Dalam hal kita terbantu dan menerima pertolongan secara signifikan dari orang lain, cara berterima kasih pun dapat berbentuk lebih dari sekedar ucapan terima kasih. Ungkapan terima kasih kepada Ibu yang telah melahirkan dan mendidik kita, dapat terwujud melalui beragam bentuk: cinta, kepatuhan, doa dan sebagainya. Namun, kita sadari  hal ini tidaklah setara dengan pengorbanan beliau untuk kita.

Berterima kasih dengan melibatkan Sang Khaliq berarti bersyukur. Hal-hal pertolongan kecil maupun hal-hal pertolongan besar dari orang lain, merupakan manifestasi pertolongan Yang Maha Kuasa. Bersyukur berarti berterima kasih kepada Tuhan dalam berbagai bentuk atas apa-apa yang dirasakan dan diterima dari lingkungan dan orang-orang di sekitarnya. Rasulullah Muhammad SAW bersabda “Barang siapa yang tidak berterima kasih kepada orang lain berarti tidak berterima kasih kepada Allah SWT”.

Dalam konteks berterima kasih di kehidupan bermasyarakat; Kita diajarkan pada diri kita sendiri untuk mengingat-ingat kesalahan/dosa, dan melupakan kebaikan/amal baik yang pernah dilakukan. Dan sebaliknya pada diri orang lain, kita ingat-ingat kebaikan mereka, dan memaafkan kesalahan yang ada.

Screen Shot 2016-05-02 at 8.15.55 PMPada momen kali ini, sangat tepat apabila kita berterima kasih kepada Bapak Totok Soehartanto dan Ibu Ronny Dwi K atas kepemimpinan beliau di Jurusan Teknik Fisika masa bakti 2011-2015. Kelancaran pelaksanaan Tridharma Perguruan Tinggi dan prestasi tinggi yang diperoleh JTF, sudah tentu terdapat andil beliau beserta tim-nya. Terhadap kekurangan yang ada pada JTF, tentu kita dapat maklumi, bahwa setiap manusia memiliki keterbatasan.

Dalam kepengurusan 2011-2015, JTF telah menorehkan prestasi akreditasi A untuk prodi S1 dan S2, dan akreditasi B untuk prodi D3. Iklim ilmiah dan penelitian semakin baik, dan kegiatan kemahasiswaan sangat aktif dan prestatif. Penataan lingkungan juga dilakukan sehingga kampus JTF lebih indah dan asri. Demikian pula, hubungan JTF dan alumni semakin erat. Adalah tantangan bagi kepengurusan selanjutnya untuk mempertahankan dan meningkatkan atmosfer akademik dan prestasi yang sudah ada.

Pada akhirnya, kami mendoakan semoga Allah SWT mencatat jasa Bapak Totok Soehartanto dan Ibu Ronny beserta tim sebagai amal ibadah dan semoga Allah SWT membalasnya dengan sebaik-baik balasan dengan kebaikan kehidupan dunia dan akherat bagi mereka dan keluarganya.


Muhasabah terhadap Makna Teknik Fisika

Oleh: Aulia M. T. Nasution

Tanpa disadari peran pendidikan Teknik Fisika di ITS, dimana kita semua terlibat didalamnya, telah mencapai 50 tahun. Suatu rangkaian peringatan yang meriah untuk mengenang kembali jejak perjalanan tersebut telah dilakukan beberapa waktu yang lalu. Ada nuansa kental dari kegembiraan bercampur keharuan yang mewarnai peringatan milestone dari perjalanan sejarah tersebut.

Seringkali kita melakukan sesuatu perbuatan baik dalam kehidupan ini secara “taken for granted” semata, dalam bahasa sehari-hari mungkin dapat diungkapkan sebagai “secara apa adanya”. Terkadang tanpa perlu menyelidik terkait apa, bagaimana, mengapa, serta karena apa perbuatan baik tersebut dilakukan.

Dalam kehidupan keberagamaan kita, mungkin juga terjadi hal semacam tersebut diatas. Sejak dilahirkan oleh ibunda kita, keberagamaan kita mengikuti keberagamaan dari kedua orang tua kita. Pun demikian dengan kebanyakan praktek-praktek keberagamaan yang dijalankan didalamnya, seringkali dilakukan karena adanya tuntunan dan pengajaran yang kita dapatkan dari mereka, serta pengaruh lingkungan dimana kita tinggal. Meski sejalan dengan berlalunya waktu, seringkali  kemudian muncul kesadaran personal untuk menggali lebih jauh makna dan fislosofi dari  dilakukannya praktek-praktek keberagamaan tersebut. Secara lebih luas lagi upaya diatas, ditambah dengan upaya mengukur pencapaian diri dalam keberagamaan tersebut dikenal dengan istilah muhasabah, yang berasal dari akar kata hasiba – yahsabu – hisab, yang secara etimologis memiliki arti melakukan perhitungan.

Tulisan singkat ini tidak dimaksudkan sebagai ajakan untuk melakukan perhitungan dalam konteks keberagamaan, namun lebih kepada ajakan bagaimana menerapkan terminologi muhasabah dalam konteks ke-teknik fisika-an, yaitu sebagaimana kita memahami kembali hakekat (karakteristik) serta tantangan kedepan dari bidang keilmuan teknik fisika, dimana didalamnya kerja dan upaya pengabdian kita curahkan selama ini. Dengan upaya ini semoga kita akan makin mantab dalam bekerja dan berkarya dalam bidang keilmuan ini.

Secara historis, kajian bidang teknik fisika yang ada di Indonesia dibawa oleh professor berkebangsaan Belanda, i.e. Prof A. Nawijn, yang berasal dari kelompok keahlian technische natuurkunde dari TU Delft. Beliau mendirikan Afdeling Natuurkundig Ingenieur di Technische Hoogeschool (TH) Bandung, yang kemudian berubah menjadi ITB. Kemudian pada tahun 1959 Afdeling Natuurkundig Ingenieur ini berubah nama menjadi Departemen Fisika Teknik, dengan Prof Adhiwijogo sebagai ketua departemen yang pertama.

Di ITS sendiri bidang kajian keilmuan ini dibawa oleh dua alumni Departemen Fisika Teknik ITB, yaitu Ir. Abu Hasan (alm) dan Ir. Soewarso, MSc., yang sekaligus merupakan pendiri dari Jurusan Teknik Fisika ITS. Dalam perkembangannya selama 50 tahun ini, ranah keahlian spesifik yang telah dikembangkan diwadahi dalam 5 pengelompokan bidang peminatan, yaitu bidang Rekayasa Energi, Rekayasa Instrumentasi dan Kontrol, Rekayasa Fotonika, Rekayasa Bahan, dan Rekayasa Vibrasi dan Akustik.

Screen Shot 2016-05-02 at 9.05.40 PMSebagai bidang rekayasa (engineering), karakteristik bidang keilmuan Teknik Fisika agak berbeda dibandingkan cabang-cabang bidang rekayasa kebanyakan lainnya (common engineering branches), seperti teknik elektro, teknik sipil, teknik mesin, dan sebagainya. Ke-khas-an bidang keilmuan Teknik Fisika sebagai suatu bidang yang bersifat multi-disciplinary engineering, terkadang agak sulit untuk didefinisikan dengan singkat dan tepat. Beberapa definisi telah diajukan, semisal sebagai bidang rekayasa (engineering) yang menuntut penguasaan kuat akan kaidah-kaidah engineering, sekaligus penguasaan mendalam atas kaidah-kaidah dalam sains dan matematik. Beberapa terminologi penamaan telah digunakan untuk keperluan identifikasi, misalkan engineering science, physics engineering, engineering physics, multi-faceted general engineering discipline, dan sebagianya.

Kecenderungan karakteristik perkembangan kelimuan di abad 21 kini, tidak dapat dipungkiri akan bergerak ke arah inter- sekaligus multi-disciplinary, yang melibatkan berbagai bidang keilmuan dalam sains didalamnya. Munculnya kecenderungan ini dilatarbelakangi oleh  semakin kompleksnya permasalahan yang dihadapi, yang memaksa penggunaan pendekatan integratif dalam mendapatkan solusi atas permasalahan kompleks tersebut. Beberapa contoh bisa diberikan seperti halnya beberapa tema penelitian dalam bidang-bidang fotonika, energi hijau, biomedis dan rekayasa genetik, kontrol cerdas, material maju, serta pemodelan dan komputasi.

Menilik kecenderungan diatas, maka sebenarnya ke-khas-an dari karakteristik serta jalan yang ditempuh dalam bidang keilmuan Teknik Fisika sudahlah sangat in-line dengan kecenderungan karakteristik perkembangan kelimuan abad 21 sebagaimana disebutkan sebelumnya. Artinya kalaupun diperlukan upaya penyesuaian, yang mungkin diperlukan adalah adanya penajaman-penajaman tema kajian akademis dan penelitian yang akan dilakukan. Dan sepertinya hal ini tidaklah membutuhkan  asa dan energi yang terlalu besar.

Meski William Shakespeare (dalam karya terkenalnya Romeo and Juliet) menuliskan what’s in a name…. apalah arti sebuah nama….  Namun penamaan tetaplah menjadi penting untuk keperluan identifikasi, untuk keperluan branding, untuk kebutuhan membangun persepsi di komunitas masyarakat.

Disinilah pentingnya proses muhasabah dalam konteks ke-teknik fisika-an perlu untuk dilakukan, dan senantiasa dilakukan. Diperlukan upaya bersama secara sungguh-sungguh (namun tetap dalam suasana santai dan rileks) dari segenap civitas academica dan seluruh stake holder Teknik Fisika untuk merumuskan penajaman-penajaman tersebut.

Leave a comment

ALAMAT

Gedung E
Jurusan Teknik Fisika
Fakultas Teknologi Industri (FTI)
Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS)
Surabaya 60111
Jawa Timur
Indonesia